InvestasiReksadana

Reksadana, Cara Kerja dan Tips Investasi Untuk Pemula

Cara dan Tips Reksadana Untuk Pemula | Bapak Achmad, seorang karyawan perusahaan swasta yang berusia 35 tahun sedang bingung memilih investasi apa yang akan dilakukan untuk mempersiapkan biaya kuliah putra-putrinya kelak.

Salah satu contoh kejadian di atas tentunya sudah tidak asing lagi bagi kita. Sebagai orang tua pasti mempunyai keinginan untuk membekali anak-anaknya dengan ilmu pengetahuan setinggi mungkin agar mereka dapat menjadi orang yang sukses.

Namun seringkali orang tua tidak siap dari segi dana saat anak-anak mereka masuk sekolah. Bagaimana pula dengan persiapan masa pensiun Anda? Dengan semakin tingginya tingkat biaya hidup dari tahun ke tahun, akan menimbulkan kekhawatiran pada setiap orang apakah mereka masih dapat membiayai kehidupan mereka pada saat memasuki usia pensiun nanti.

Setiap manusia pasti mempunyai kebutuhan dalam setiap tahap kehidupannya, dan apabila kita dapat memenuhi kebutuhan tersebut, maka akan memberikan rasa kepuasan dan ketenangan bagi hidup kita. Tidak ada yang dapat menjamin bahwa penghasilan atau keadaan keuangan akan tetap baik seperti sekarang ini.

Banyak faktor di luar sana yang tidak terduga dapat tiba-tiba membuat Anda terancam di PHK atau Anda mengalami kebangkrutan usaha yang selama ini telah berjalan dengan baik.

Bagaimana jika Anda tidak lagi mempunyai penghasilan dan belum mempunyai persiapan apapun? Apakah pernah terpikirkan oleh Anda apabila hal tersebut terjadi pada diri Anda? Jika hal tersebut terjadi apakah yang harus Anda lakukan? Paling tidak dengan melakukan persiapan dan perencanaan keuangan yang baik, Anda dapat melakukan antisipasi terhadap kebutuhan dan tujuan yang ingin dicapai di masa depan.

Mengapa Investasi Begitu Penting Saat Ini?

Lalu, apa yang harus kita lakukan agar dapat melipatgandakan uang sehingga dapat memenuhi kebutuhan? Investasi saham…! Adapun objektivitas dasar dari sebuah investasi adalah berusaha untuk memperoleh keuntungan sebesar mungkin dalam batas toleransi yang wajar dengan tetap konsisten terhadap tujuan awal investasi dan mempertimbangkan batas-batas penerimaan tingkat resiko.

Investasikan uang Anda pada investasi yang tepat. Dengan berinvestasi secara konsisten ke dalam instrumen investasi yang tepat, Anda memiliki peluang untuk memperoleh keuntungan yang lebih tinggi di bandingkan dengan tabungan, deposito maupun laju tingkat inflasi.Walaupun ada resiko investasi di baliknya, namun dengan jangka investasi yang panjang, hasil akhirnya akan dapat memenuhi kebutuhan kita.

Tentunya pilihan instrumen investasi yang dipilih oleh setiap orang berbeda. Salah satu aturan dasar dalam melakukan investasi adalah menyesuaikan investasi dengan kepribadian dan kebutuhan Anda, inilah suatu kunci keberhasilan dalam berinvestasi. Suatu hal yang mungkin kelihatannya sangat sederhana atau dianggap sepele, tapi banyak orang yang salah dalam menerapkannya.

Ada banyak cara yang dilakukan orang dalam menginvestasikan dana yang dimilikinya. Berikut ini adalah beberapa contoh pilihan investasi, seperti deposito berjangka, obligasi, SBI, saham, unit link, properti, valuta asing, emas, barang seni / barang antik, dan reksadana. Dari sekian banyak pilihan instrumen investasi yang sangat beraneka ragam tersebut, masing-masing memiliki keunggulan.

Salah satu jenis investasi yang sangat menarik untuk perencanaan keuangan jangka panjang Anda adalah reksadana. Sifat investasinya lebih aman karena dikelola oleh pakar investasi keuangan dan di dalam investasinya sendiri dapat dilakukan diversifikasi secara optimal sesuai dengan kepribadian (profil) dan kebutuhan investasi Anda, sehingga mengurangi potensi resiko kerugian. Untuk memahami reksadana lebih lanjut, maka saya akan membahas pengertian, jenis dan manfaat dari reksadana sebagai pilihan investasi yang tepat untuk perencanaan keuangan jangka panjang Anda.

Apa Itu Reksadana? Mengapa Kita Harus Memilih Investasi Reksadana?

Panduan Reksadana Untuk Pemula

Reksadana mulai dikenal pada abad ke 19 di Amerika dengan nama Mutual Fund (dana bersama), dengan terjemahan bebas “dana untuk tujuan investasi yang sama”. Sementara itu di Inggris, reksadana dikenal dengan nama Unit Trust, yang berarti unit (saham) kepercayaan. Dengan kata lain, jika berinvestasi di reksadana, maka investor akan mendapat sejumlah unit penyertaan yang pengelolaannya dipercayakan kepada pihak lain.

Berdasarkan pasal 1 Undang-Undang Pasar Modal tahun 1995, pengertian reksadana adalah suatu wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek (portofolio investasi) oleh manajer investasi.

3 Unsur Utama Dalam Reksadana

Oleh karena itu pada reksadana terdapat tiga unsur utama yang saling terkait, yaitu :

1. Kumpulan Dana Masyarakat

Dengan melakukan pengumpulan dana dari pemodalnya, memungkinkan pemodal-pemodal yang memiliki dana minim dapat ikut andil berinvestasi dalam bentuk efek.

2. Investasi Dana Dalam Bentuk Portofolio Efek

Yang di maksud efek di sini adalah surat berharga, seperti surat pengakuan utang, surat berharga komersil, saham, obligasi, tanda bukti utang, unit penyertaan, kontrak investasi kolektif, kontrak berjangka atas efek dan setiap turunan dari efek, baik efek yang bersifat utang maupun yang bersifat ekuitas, seperti waran (surat utang jangka pendek). Portofolio yang di kelola oleh reksadana dapat berupa kumpulan dari beberapa jenis efek.

3. Di kelola Oleh Manajer Investasi

Manajer investasi adalah pihak yang kegiatan usahanya mengelola portofolio efek untuk para investor atau mengelola portofolio investasi kolektif untuk sekelompok nasabah. Manajer investasi tidak termasuk perusahaan asuransi, dana pensiun dan bank yang melakukan sendiri kegiatan usahanya berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Untuk memperoleh hasil investasi yang maksimal dan optimal, Anda sebagai investor harus memahami terlebih dahulu berbagai karakteristik jenis reksadana. Anda dapat memilih jenis reksadana apa yang sesuai untuk pilihan investasi Anda.

Jenis Investasi Reksadana

Adapun jenis investasi reksadana yang beredar di Indonesia adalah, sebagai berikut :

1. Reksadana Pasar Uang (Money Market Funds)

Reksadana ini hanya melakukan investasi pada jenis instrumen investasi pasar uang dangan masa jatuh tempo kurang dari 1 (satu) tahun. Bentuk instrumen investasinya dapat berupa Time Deposit (Deposit Berjangka), Certicate of Deposit (Sertifikat Deposito), Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Surat Berharga Pasar Uang (SBPU) dan berbagai jenis instrumen investasi pasar uang lainnya. Tujuannya untuk menjaga likuiditas dan pemeliharaan modal. Resiko relatif lebih rendah dibanding reksadana jenis lainnya.

2. Reksadana Pendapatan Tetap (Fixed Income Funds)

Reksadana ini melakukan investasi sekurang-kurangnya 80% dari aktivanya dalam bentuk efek bersifat utang atau obligasi. Tujuannya menghasilkan tingkat pengembalian yang stabil. Resiko relatif lebih besar dari reksadana pasar uang.

3. Reksadana Saham (Equity Funds)

Reksadana ini melakukan investasi sekurang-kurangnya 80% dari aktivanya dalam bentuk efek bersifat ekuitas. Tujuannya pertumbuhan harga saham atau unit dalam jangka panjang. Resiko relatif lebih tinggi dari reksadana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap, namun menghasilkan tingkat pengembalian yang tinggi.

4. Reksadana Campuran (Balance Mutual Funds)

Jenis Reksadana ini mengalokasikan dana investasinya dalam bentuk portofolio investasi yang bervariasi. Instrumen investasinya dapat berbentuk saham dan di kombinasikan dengan pendapatan tetap (obligasi). Tujuannya untuk pertumbuhan harga dan pendapatan. Resiko moderat dengan tingkat pengembalian yang relatif tinggi daripada reksadana pendapatan tetap.

5. Reksadana Terproteksi (Capital Protected Funds)

Reksadana ini memberikan proteksi atas investasi awal investor melalui mekanisme pengelolaan portofolionya. Manajer investasi akan menginvestasikan sebagian dana yang dikelolanya pada efek bersifat utang yang termasuk dalam kategori layak investasi (investment grade), sehingga nilai efek bersifat utang pada saat jatuh tempo sekurang-kurangnya dapat menutupi jumlah nilai yang di proteksi.

6. Reksadana Dengan Penjaminan (Guaranteed Funds)

Reksadana ini memberikan jaminan bahwa investor sekurang-kurangnya akan menerima sebesar nilai investasi awal pada saat jatuh tempo sepanjang persyaratannya dipenuhi. Pemberian jaminan tersebut dilakukan melalui penunjukan Penjamin atau Guarantor, berupa lembaga yang dapat melakukan penjaminan dan telah memperoleh ijin usaha dari instansi yang berwenang. Manajer investasi wajib menginvestasikan sekurang-kurangnya 80% dari Nilai Aktiva Bersih reksadana yang dikelolanya pada efek bersifat utang yang masuk dalam kategori layak investasi (investment grade).

7. Reksadana Indeks (Index Funds)

Reksadana yang portofolio efeknya terdiri atas efek yang menjadi bagian dari sekumpulan efek dari suatu indeks yang menjadi acuannya. Manajer investasi wajib menginvestasikan sekurang-kurangnya 80% dari Nilai Aktiva Bersih reksadana pada efek yang menjadi bagian dari sekumpulan efek dari indeks yang menjadi acuan.

Keuntungan Investasi di Reksadana

Reksadana memberikan keuntungan bagi investor tanpa harus selalu memonitor aktivitas perdagangan di bursa saham karena investasinya di urus oleh pengelola reksadana atau manajer investasi. Selain kemudahan itu masih ada beberapa manfaat atau keuntungan lagi yang Anda dapatkan apabila Anda berinvestasi pada reksadana, seperti :

1. Diversifikasi Investasi dan Penyebaran Resiko

Besarnya dana yang dikelola oleh reksadana memungkinkan pengelola untuk mendiversifikasikan investasinya ke berbagai jenis efek (saham, obligasi, pasar uang), tidak tergantung pada satu atau beberapa instrumen saja, sehingga ada penyebaran resiko (minimalisasi resiko).

2. Dana Pembelian Reksadana Relatif Murah

Secara tidak langsung Anda dapat membeli saham Blue Chip atau obligasi yang harganya sangat mahal melalui reksadana walaupun dalam jumlah kecil. Jumlah investasi relatif rendah namun memiliki akses benefit berinvestasi seperti halnya dalam jumlah yang lebih besar.

3. Pengelolaan Portofolio Yang Profesional

Dana Anda di kelola oleh tenaga profesional dan berpengalaman yang disebut sebagai manajer investasi, mereka mempunyai akses informasi pasar melalui banyak sumber, sehingga dapat mengambil keputusan yang lebih akurat untuk kepentingan investasi Anda. Anda juga bebas dari pekerjaan administrasi dan analisa investasi, sehingga Anda melakukan investasi dengan mudah dan fleksibel.

4. Biaya Rendah

Biaya relatif akan lebih kecil karena dana di kelola dalam jumlah yang sangat besar secara profesional, sehingga akan menciptakan efisiensi dalam pengelolaannya.

5. Likuiditas Terjamin

Apabila Anda ingin menjual kembali reksadana Anda, maka manajer investasi wajib membelinya kembali.

6. Pemerataan Kesempatan Investasi

Pasar modal selama ini masih dianggap sebagai lahan investasi bagi para pemilik modal besar atau bagi yang memiliki akses informasi yang baik. Melalui reksadana, investor pemilik modal kecil mendapat kesempatan untuk ikut menanam uangnya di pasar modal.

7. Aman dan Transparansi Dalam Informasi

Seluruh aset reksadana disimpan dan dijaga oleh pihak ke tiga, yaitu bank kustodian dan diaudit dua kali dalam setahun oleh akuntan publik. Manajer investasi harus mengeluarkan laporan Nilai Aktiva Bersih dalam surat kabar setiap hari dan menerbitkan laporan keuangan setiap semester agar investor dapat mengetahui perkembangan dana investasinya. Setiap investasi diawasi oleh Badan Pengawas Pasar Modal (BAPEPAM) dan dilindungi Undang-Undang.

Reksadana yang merupakan salah satu wadah investasi secara kolektif dapat menjadi pilihan investasi yang tepat untuk menyimpan uang Anda. Pahamilah tujuan Anda berinvestasi dalam reksadana dan berapa tingkat penghasilan yang Anda inginkan.

Jika semua keperluan sudah direncanakan dengan matang, maka untuk memenuhi kebutuhan itu pun relatif lebih mudah ketersediaannya. Biasakanlah melakukan investasi dengan teratur setiap bulan dari bagian gaji yang Anda terima sebelum semuanya habis dibelanjakan.

Dengan berinvestasi di reksadana, maka Anda sedang berinvestasi untuk perencanaan keuangan jangka panjang. Selamat berinvestasi dan menikmati hasil investasi Anda dari reksadana…!

Admin Dimensiku

Pengalaman perbankan, asuransi, pasar modal, investasi dan rencana keuangan saya bagikan melalui Blog Dimensiku karena prihatin melihat banyak orang melakukan kesalahan dalam mengelola keuangan keluarga. Semoga Anda tercerahkan dan bisa membangun keuangan keluarga yang sehat. Semoga bermanfaat !

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button